keluargapanda

dunia mix marriage

Ramadan di Masa lalu,Tarawih dan tersangka tukang kentut

Ramadan tahun 2019 menjadi tahun ke 7 saya tidak berlebaran di Tanah air, terakhir moment 2014 alhamdulilah ada rezeki bisa berlebaran pertama kalinya setelah menikah, bertepatan dengan mudik selama 2.5 bulan.

Setiap menjelang Ramadan, hal yang selalu saya ingat adalah mulai bermunculannya iklan di TV dalam menyambut Bulan suci, ya ga jauh dari iklan sirup pelepas dahaga, yang ikonik sekali, Bahkan iklan mie instan pun tidak kalah bersaing. Lalu suara sholawatan dari speaker masjid menjelang magrib selalu diputar. Betapa rindunya suasana menyambut Ramadan di kampung halaman.

Cerita Ramadan di Turki

Ramadan di kampung.

Waktu kecil buat saya momentum Ramadan selalu berkesan, Biasanya selepas sahur sambil menunggu azan subuh, menghabiskan waktu nonton TV salah satu acara favorit: Sahur kita di SCTV yang dibawakan duo maut waktu itu: Eko dan Ulfa dwiyanti. Kemudian lanjut olahraga pagi ke komplek LAPAN, ya waktu saya kecil Komplek dan Hanggar udara di LAPAN Rumpin, Selalu menjadi tempat favorit anak-anak dan muda mudi menghabiskan waktu selepas subuh, untuk bermain petasan upss..atau sekadar olahraga pagi, Keseruan di pagi hari bulan Ramadan. Biasanya kalau sudah terdengar suara petasan di depan hanggar pesawat, Petugas keamanan datang dan kita rame-rame kabur, Astagfirullah ternyata Ramadan masa kecil saya banyak jailnya:D

Tarawih jadi ajang berbagi makanan

İni keseruan lainnya, setiap berangkat Tarawih, tidak lupa membekali diri dengan makanan sisa buka puasa, kumpul bareng teman di bagian shaf solat paling belakang, kita sibuk ngemil kue, Kadang malah cekikikan, berkali-kali jamaah ibu-ibu di saf depan mengingatkan sambil melirik: Jangan berisik! Tarawih di kampung biasanya 23 rakaat, saya dan teman-teman hanya di awal dan akhir rakaatnya saja, sisanya malah sibuk main di luar. Apalagi kalau malam 17 ada jamaah yang bawa ketupat, wah sibuklah rebutan.

Lebaran dulu dan sekarang versi saya

Selepas lulus SD saya meneruskan pendidikan di asrama pesantren, melanjutkan sekolah di Madrasah Tsanawiyah, masa-masa remaja saya lebih banyak dihabiskan di asrama termasuk menghabiskan Sebagian besar waktu Bulan puasa di Pesantren, Libur biasanya menjelang satu minggu sebelum hari raya.

Masa-Masa Ramadan di Pesantren

Bulan suci Ramadan di Pesantren adalah Bulan tersibuk, hampir semua kegiatan ditingkatkan, sekolah dikurangi jam belajarnya tapi di Pesantren Kegiatan tambahan semakin banyak, terbebani kah? Alhamdulilah Tidak, justru sekarang merindukan sekali masa-masa itu.

Pernah mengalami kejadian lucu juga selama Ramadan, waktu itu jamaah solat Tarawih, di Pesantren biasa Tarawih dalam semalam membaca 1 juz ayat alquran, nah kebayangkan lamanya. Saya berada di saf kedua dari depan, tiba tiba diwaktu sujud terdengar suara kentut dari saf depan yang maha kencang hahahah..keheningan pecah ketika sujud, selepas tahiyat akhir ga ada yang beranjak ke tempat wudhu dari saf depan, hampir sebaris ga ada yang berdiri, mungkin takut dikira pelaku, pelakunya sendiri sampai saat ini masih misteri, dia pura-pura solat sampai selesai meski sudah batal karena kentut nan dasyat waktu itu. Dibelakang banyak yang berbisik-bisik sampai pulang ke asrama tetap jadi pembahasan.

Ramadan saat ini jelas terasa berbeda, keseruan dimasa kecil dan remaja ketika menjalani puasa Ramadan tetap jadi ingatan abadi dalam diri saya, ingin rasanya anak-anak mengalami keseruan yang sama ketika Ramadan, semoga Ramadan-Ramadan kedepan mereka bisa merasakan hal tersebut..kalau sekarang bersabar dulu..nyessss suara azan aja tidak terdengar, apalagi suara kentut jamaah-eh:)

Rahma balci

Sundanese, Tinggal di bumi anatolia. Momblogger, moms of 2. Terimakasih sudah membaca dan blogwalking di blog keluargapanda Page FB: Keluargapanda.com

You might also be interested by

Tinggalkan komen di sini

%d bloggers like this: