keluargapanda

dunia mix marriage

buka puasa di Turki

Buka puasa Pertama di Turki

Tahun 2012 silam, Puasa Ramadan pertama saya di Turki, Waktu itu bulan puasa Ramadan tepat di puncaknya musim panas. Bulan Juli-Agustus, Panasnya menyengat, suhu terik matahari sepanas di Jakarta, tapi lamanya waktu berpuasa 17 jam.

Diawal menjalani puasa Ramadan, Waktu sahur jauh lebih awal jika dibandingkan jam puasa di Tanah air, karena imsyak saja jam 03:31. Kemudian waktu buka puasa pukul 20:41, Saya? Jelas butuh adaftasi cuaca dan jam berpuasa yang lebih panjang. Sedang cahaya matahari di Luar ketika musim panas, Subhanallah ingin rasanya ngadem di dalam kulkas.

Ujian Puasa Pertama.

Waktu itu saya berdua baru pindah ke Pendik, İstanbul. Sebelumnya kami masih tinggal di desa bareng ibu mertua, karena suami lulus ujian cpns dan mulai bekerja di İstanbul, tepatnya diakhir musim semi 2012 kami resmi pindah untuk hidup mandiri. Kebetulan pas diawal -awal tinggal di İstanbul, Sahabat İbu Mertua di Corum berkunjung ke rumah anaknya di daerah Umraniye İstanbul, Mereka meminta saya dan suami datang ketemu pak haji ini. Katanya ada Perlu ingin ketemu saya. Waduh ada apa ini, sempat Ge-er , jangan jangan mau kasih hadiah karena kami baru pindah rumah , karena emang pak haji ini baik dan terkenal dermawan, Atau ada titipan emas 10 kg dari Mertua hahaha ngayal biar langsung kebeli rumah. Bilangnya penting banget jadi meminta kami untuk datang ke rumah anaknya, untuk bertemu Beliau ini.

Sebagai warga baru di İstanbul, jelas kami masih buta peta, sempat googling juga lihat rute kendaraan menuju lokasi rumah anak si pak haji ini. Bismillah kami berdua nekad aja datang ke daerah Umraniye , di awal bulan puasa Ramadan pertama saya di Turki, Cuaca saat itu, panas terik. Sempat nyasar nyari alamat. Alhamdulilah bisa ketemu juga, ternyata ga jauh dari daerah carsi Umraniye..phiuhhh. Perjuangan ditengah cuaca panas dan kondisi sedang berpuasa.

Begitu sampai di rumah si anak pak haji, kami istirahat sebentar, basa basi ngobrol sambil melepas lelah. Sungguh cuaca musim panas di luar hampir membuat saya dehidrasi Kemudian sampailah di topik maksud permintaan si pak haji meminta kami datang siang itu. Dan ternyata…..,

Si Pak haji itu cuma minta saya membantu anaknya. karena anaknya mau belanja online di olshop İndonesia dan minta diterjemahkan…Gubrak!!! aduhhhh Ya Rabb …padahal kan bisa gitu telpon terus tinggal bilang, saya buka website yang dimaksud, dari jarak jauh tinggal mengarahkan. Cuma karena si anak pak haji naksir barang yang dijual online shop tersebut. Suami menghela nafas perjuangan di siang panas untuk memandu si mbak itu belanja online saja. Begitu selesai urusan belanja online shopnya, ya kami langsung pamit pulang. Karena si tuan rumah juga ada keperluan mau pergi lagi.

Pulang dari rumah anak si pak haji, saya hampir sempoyongan, karena ga tahan cuaca teriknya İstanbul di musim panas kala itu. Ada teman sesama WNİ yang baru saya kenal mengajak buka puasa bersama, setelah bertanya dimana lokasinya? dia bilang di Uskudar, nyerahhhh. Perjalanan bisa memakan waktu 1 jam sendiri, belum macetnya. Rasanya hampir mau pingsan, pulang dari daerah Umraniye mana pake adegan nyasar ditambah daerah İstanbul itu jalannya hampir ga ada yang rata, naik turun tanjakan.

Menunggu waktu buka puasa pertama yang begitu lamanya, saya hanya bisa rebahan di lantai atas rumah kakak ipar, semilir angin di sore hari, Jam menunjukan pukul 6 sore, rasanya kalau di Jakarta, udah minum segelas air, atau es kelapa degan yang segar glek..glek…, tapi harus bersabar menunggu jam 20:42..maaakkk lamanya. Untuk buka puasa pertama, saya diajak buka puasa di rumah kakak ipar. Berbuka puasa pertama kalinya bersama keluarga suami. Kami berbuka puasa di atas apartemennya, untuk membantu istri kakak ipar masak saja rasanya ga ada tenaga lagi, kondisi saya waktu itu hahah sulit digambarkan. Lemahhh lesu…, sedikit berhalusinasi Azan mana azan maghrib, hahah aduh 17 jam pertama kalinya dalam hidup. Yang terbayang selama setengah tidur, es kelapa degan, es campur , sirop legendaris yang sering sliweran di TV iklannya setiap bulan puasa, es timun suri buatan si emak di rumah. maghrib..kapan maghrib.

Menu Buka Puasa pertama kalinya.

Baca:Mengindonesiakan masakan Turki

Begitu azan maghrib (tanpa bedug ya, itu cuma di İndonesia rasanya) Minum segelas air putih terlebih dahulu, lalu makan beberapa buah kurma, buah segar seperti anggur, semangka. Kemudian ada juga jus kemasan, atau teh limon dingin.

credit: unsplash.com.com

Lanjut makan besar: Sepiring pilav, potongan daging ayam dan salad sayuran terhidang di meja, Penutup biasanya kudapan manis. Setelah selesai makan, jeda satu jam, untuk sholat maghrib kadang berlanjut minum teh-mesti loh orang Turki- Lalu İsya dan salat tarawih, selesai kira-kira pukul 24.00 baru bubar tarawih di masjid.Ngebut…, mau lanjut tidur kadang nanggung, karena pukul 2 malam, biasanya davutcu–semacam orang yang membangunkan sahur memukul gendang sudah berkeliling.

Puasa Ramadan di Musim panas memang tantangan ibadah tersendiri, Menu buka puasa yang juga baru untuk lidah saya, beradaftasi dengan menu khas Ramadan di Turki. Awal-awal rasanya memang berat, tapi semakin kesini saya pun mulai beradaftasi, belajar mensyukuri Menu buka puasa apapun yang terhidang, sejatinya Makna puasa adalah pengendalian diri dari hawa nafsu, Belajar bersyukur dimanapun di belahan bumi ini tinggal. Kalau ditanya apa masih sering masak masakan indonesia? tetap masak kok sampai sekarang, Buat saya pribadi, asal masih bisa makan sambal, makanan apapun yang dihidangkan akan tetap nikmat di lidah, Termasuk masakan menu berbuka puasa ala Turki tapi waktu buka puasa pertama sayang saya lupa bawa sambal:D:D.

Rahma balci

Sundanese, Tinggal di bumi anatolia. Momblogger, moms of 2. Terimakasih sudah membaca dan blogwalking di blog keluargapanda Page FB: Keluargapanda.com

You might also be interested by

Tinggalkan komen di sini

posted by catatankakimenari on May 5, 2019

Paragraf pertama, saya koq jd kecewa dengan pak haji dan anaknya ya dah gitu ga diajak buka bareng aja udah jauh2 gitu penuh perjuangan. Poin terakhi, sama. Saya sudah ga terlalu mikir repot menu buka, apa aja yg terhidang, sambel dan nasi putih rasanya cukup. Selamat menjalankan ibadh Ramadhan rahma dan kluarga inshaa allah dimudahkan dan terkabul segala doa

  • replied by Rahma balci on May 6, 2019

    namanya juga ujian puasa mba:D waktu itu jg masih siang jam 12 an gitu,sedang buka jam 20.41 an..waktunya lama. namanya org tua ga ngerti internet,dipikir tempat km tinggal ga jauh,nyuruh datang aja , amien ,sama2 mba selamat berpuasa

posted by denaldd on May 6, 2019

Hahaha Pak Haji, jadi ngikik bacanya. Selamat puasa Ramadan ya Rahma sekeluarga. Semoga lancar2 dan sehat sampai lebaran.
Ingat awal puasa Ramadan di Belanda tahun 2015 pas musim panas. 19.5 jam. Suami ngadakan syukuran ultah dan kelulusan masternya. Ngundang seluruh keluarga dan teman2. Pesan kateringan Indonesia. Nasi kuning lengkap, es cendol dll. Semua makan kecuali aku yg nahan haus, lemas dan nahan air liur haha. Mama mertua berkali2 nanya “kamu gpp ga makan segitu lamanya? Kamu nanti ga pingsan? Kok bisa hidup ga minum segitu lamanya” 😅

  • replied by Rahma balci on May 6, 2019

    Masha allah 19 jam:0 duh mba den..di Turki 16 jam-aja lumayan perjuangannya, wah salut bisa beradaftasi 19 jam puasa, semoga selalu sehat2 disana, meskis krg sedang hamil ya mba..Semoga keberkahan bulan Ramadan selalu hadir untuk kita semua.

posted by nyonyasepatu on May 6, 2019

Ujian puasa yaaa macem2 aja. Selamat puasa Rahma dan keluarga

  • replied by Rahma balci on May 6, 2019

    terimakasih mba noni, sama2 ya, happy fasting juga

posted by Reyne Raea on May 9, 2019

Padahal, IStambul tuh kota yang ingin banget saya kunjungi, gak tahu kenapa.
Ternyata cuacanya lumayan bikin pingsan ya hahaha

Betewe, saya pernah liat film Turki eh serial sih, suka banget.
Cowoknya ganteng-ganteng *eh hahaha

betewe, kebayang banget ya tantangan puasa 17 jam dan panaaassss hahaah

  • replied by Rahma balci on May 10, 2019

    kalo berkunjung kesini jgn pas bulan puasa aja:D tapi kalo pgn merasakan sensasi puasa lama boleh jg dicoba,skg Ramadan bulan mei dan cuaca tdk menentu, malah kadang dingin, buka puasa sih tetap jam 8 malam, yang ganteng banyak mak rey..tapi ga dijamin, ini isi lapas samping rumah guaaanteng semua kebanyakn:D tapi pny catatan kriminal

%d bloggers like this: